rss
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites

Senin, 29 Februari 2016

BODY RAFTING

 
body rafting di Sienjang Lawang
Haloo..... sudah lama rasanya ga posting. Blog udah penuh sarang laba-laba, semakin lama ga nulis akan semakin malas, padahal banyak banget yang pengen aku ceritain di sini. 1 Maret 2015 lalu aku dan teman-teman backpacker dari Bandung sempet main ke wisata yang baru-baru ini di buka yaitu body rafting di sienjang lawang. Lokasinya ga jauh dari pantai pangandaran. Mencoba menikmati setiap kilometer perjalanan yang lumayan dari bandung ke sana. Dengan berbekal tas ransel orange yang sering aku bawa-bawa sampe dekil dan sepatu snikers yang udah mangap-mangap aku nekat ngegembel ke sana. haha.

D : “fat, dimana? Lagi sibuk ga? Nge-gembel yuuk...”

Aku : “ kapan sih aku sibuk? Sibuk mikirin tanggal muda, iya! Haha. hayuuuk... kemana mba?”

D : “body raffting di sienjang lawang daerah pangandaran. Ikut?”

Aku : “hayuuuk, budget berapa? Naik apa? Sama siapa aja? Dan berapa hari? Berangkat jam berapa?”

D : “ibukk nanyanya 5W1H ya!. Haha. Budget serpihan yang ada di dompet aja, naik mobil tebengan, sama gembel-gembel lainnya, berangkat jam 5 sore ini, cuma 2 hari semalem.”

Aku : “haha... oke sip meluncur.”

Sebenernya saat itu aku ga kebayang body rafting itu kayak apa, Cuma hasrat emang ingin jalan-jalan jadi aku meng-hayuuk-kan saja ajakan temanku ini.

Jam 17.00 WIB. Belum ada tanda-tanda merka dateng ngejemput,

Jam 18.00 WIB. HP masih sepi kayak kuburan, dan aku udah siap mau berangkat yang pada akhirnya leha-leha dulu.

19.00 WIB. “fat, tunggu depan griya pasteur ya” satu pesan masuk, aku senyum dan langsung pamit sama ibu kost buat berangkat.

20.00 WIB. “mba dimenong? Ngana sudah standby di tempat sebelum belanda mendekat dan negara api menyerang.” Aku nunggu sambil nyeduh pop mie di griya (toserba) tempat aku di suruh nunggu.

21.00 WIB. “Mba dimanaaa?” mulai kesel karna nunggu lama.

21.30. WIB. “didepan km keluar gih...”

Jreeeeeng...... Janjian jam 17.00 WIB dateng jam 21.30 WIB. Cerdaaas. Welcome to Indonesia. Ini lah negeri dimana jam bisa jadi karet.... (baca : NGA – RET)

Singkat cerita berangkatlah kita, setelah lala lili ga jelas. Sampe tempat tujuan. Eh, ngga ding... kita ngelancer dulu ke pantai pangandaran buat berburu sunrise, ceritanya.... tapi pada akhirnya kita ga dapet sunrise karna kita diem di arah yang berlawanan dari sunrise. Great! Jenius. And we got nothing.


menikmati setiap 'ketersesatan' akibat ga tau jalan
sampe di Sienjang Lawang
persiapan alat pengaman beres.
mengikuti arus sungai dari hulu ke hilir
polanya hancur karna arus sungai yang lumayan deras.
Dan ini adalah garis finish kita :) Goa Sienjang Lawang

 
Team
keadaan di dalam Goa




gagal liat sunrise










Sebenernya, di dalam Goa ini banyak stalaktit dan stalagmit. Sayangnya tidak di dokumentasikan oleh sang mengambil gambar L
FYI buat wisata ini banyak banget travel agen tour yang menawarkan harga beragam yang menurut aku pribadi mahal bingiit. Haha. Ya... sekitar 300ribu ke atas per kepala. Tapi karna kita dateng bukan dengan tour travel agen manapun kita cuma harus bayar 30 ribu sajah permisah! Haha. Murah meriah. Inilah nikmatnya jadi ‘gembel’. Ga perlu bayar mahal untuk sesuatu yang ‘mahal’. Haha. Ini yang bikin aku ketagihan jadi backpacker.
Udah beres body rafting kita di tawarin warga lokal setempat buat beli buah tangan yang bikin aku senyum-senyum sendiri mengingat hal ini. Kita di tawarin beli rambutan yang kebetulan sedang berbuah lebat dan sudah saatnya di panen. Hanya dengan 6 ribu rupiah kita bisa dapet rambutan satu karung, plus makan di tempat, plus kalo lu mau lu bisa bawa sama pohon beserta akar-akarnya. Gokil vroh! :v

 
 


 























Belum lagi buah tangan durian yang aduhai.... buahnya tebal dan manis. Harganya Cuma 15 ribu/butir yang sebenernya bisa di tawar lebih murah lagi. Haha. Tapi aku ga tega nawarnya. Pasalnya kalo di tempat aku durian dengan kualitas seperti itu dan dengan harga itu cukup ga masuk akal, jadi di sini aku memutuskan untuk tidak menawar harga.
sekian dulu cerita kali ini. (SFH)

"JANGAN LUPA BAHAGIA"

SALAM SINGKONG
 
 
 















 
Posting Komentar